SEKTOR SWASTA MENDORONG AKSI BERSAMA MELAWAN KORUPSI DALAM RANGKA MEMERINGATI HARI ANTI-KORUPSI INTERNASIONAL

10.12.2019

Accra, Ghana

Panel tingkat tinggi pemangku kepentingan di sektor swasta dan organisasi masyarakat sipil mendorong sektor swasta untuk memperjuangkan aksi kolektif, melalui kolaborasi dan mendorong persatuan untuk memenangkan perang melawan korupsi, terutama dalam pelaksanaan Wilayah Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA).

Dorongan tersebut di serukan dalam Forum Integritas Bisnis yang berjudul "Posisi AfCFTA dan perang melawan korupsi: peran penting Sektor Swasta Ghana" yang diselenggarakan oleh Alliance for Integrity, Federasi Perusahaan Swasta (PEF) dan Anti-Korupsi Ghana (GACC) bekerja sama dengan Kamar Dagang Ghana Inggris (UKGCC), Kamar Dagang Amerika, Ghana (AMCHAM), Asosiasi Ekonomi Jerman-Jerman (GGEA), Palladium dan Jaringan Global Compact PBB.
Dalam sambutannya, Ronke Ampiah, Ketua Kelompok Penasihat Alliance for Integrity Ghana, menyoroti perlunya diskusi terbuka di antara para pelaku sektor swasta tentang tantangan dan hambatan yang mereka hadapi dalam melakukan bisnis. Beliau mendorong keterlibatan aktif antara rekan ke rekan dan belajar dari praktik terbaik di seluruh dunia, terutama mengenai bagaimana memanfaatkan perdagangan lintas batas sambil juga mengurangi risiko korupsi. Beliau juga menekankan perlunya tindakan kolektif dari sektor publik, sektor swasta dan masyarakat sipil dalam memerangi korupsi.

Memulai diskusi pada hari itu, Nana Osei Bonsu, Direktur Eksekutif, Federasi & Ketua Perusahaan Swasta, Koalisi Anti-Korupsi Ghana, menggarisbawahi peluang bisnis dan investasi yang dimiliki Area Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA) untuk sektor swasta. Namun, ia juga menekankan tantangan yang muncul dari pasar bebas, termasuk hubungan nyata antara perdagangan dan korupsi. Beliau mencatat bahwa sektor swasta tidak boleh mengabaikan diskusi tentang operasionalisasi CFTA dan menyerahkannya hanya kepada pemerintah tetapi secara aktif terlibat dalam pengaturannya dengan menghadirkan front bersama kepada pemerintah, dan menjabarkan apa yang diperlukan oleh sektor swasta dari CFTA dan mencegah korupsi. Oleh karena itu ia mendorong sektor swasta, terutama UKM yang merupakan kurang lebih 90% bisnis di Ghana, untuk bergabung dengan asosiasi sektor terkait, menjalin kemitraan dan membangun kapasitas yang cukup untuk dapat menahan guncangan dari implementasi CFTA yang akhirnya terjadi. Beliau menggunakan kesempatan itu untuk mendorong Parlemen Ghana untuk mempercepat pengesahan RUU Kepailitan sehingga UKM yang berjuang dapat selamat dari kebangkrutan dan dapat berpartisipasi dalam CFTA. Nana Osei Bonsu menekankan perlunya kolaborasi diantara sektor swasta untuk memiliki keunggulan kompetitif dalam perdagangan CFTA dan dalam memerangi korupsi.

Dalam diskusi panel tentang "Peran sektor swasta dalam memerangi korupsi '" panelis menekankan perlunya kolaborasi sektor swasta untuk menekan pemerintah dalam mendorong implementasi penuh pada Rencana Aksi Antikorupsi Nasional (NACAP) dan penegakan semua undang-undang mengenai anti-korupsi. Para peserta diskusi juga menekankan pada kolaborasi dalam pengumpulan data sehubungan dengan korupsi dan penggunaan data untuk membangun kapasitas atau menuntut jika diperlukan yang berfungsi sebagai pencegah. Isu mengenai biaya pemberantasan korupsi ditampilkan secara menonjol dan konsensus dicapai mengenai perlunya tindakan kolektif dan langkah berani baru yang berangkat dari sekadar retorika menjadi tindakan dan agenda dalam melawan korupsi yang berbasis bukti di tingkat industri, asosiasi dan kamar dagang.

Peserta farum ini merupakan eksekutif tingkat atas dari entitas sektor swasta, lembaga sektor publik, organisasi masyarakat sipil dan lembaga internasional.

Panelis diskusi diantaranya, Simon Madjie, Sekretaris Eksekutif - Kamar Dagang Amerika, Ghana; N. Adjoba Kyiamah, Direktur Eksekutif - Kamar Dagang UK Ghana; Stephen Antwi, Presiden - Asosiasi Ekonomi Jerman-Jerman; Solomon Tettey-Akpeng, Anggota Dewan Pengurus - Jaringan Global Compact PBB; Bright Sowu, Wakil Direktur - Koalisi Anti-Korupsi Ghana dan Dr. Ingrida Kerusauskaite, Pimpinan Portofolio, Anti-Korupsi, dan Arus Keuangan Gelap - Palladium / MoDAC.

Penulis: Gideon Mankralo

Situs ini menggunakan cookies. Anda dapat membaca lebih jauh mengenai hak-hak Anda dan bagaimana mencegah cookies didalam kebijakan perlindungan data.Schließen